Pulau Rinca | 17 Maret 2013

by - Oktober 10, 2013






Pulau Rinca merupakan sebuah pulau yang terletak di Kepulauan Nusa Tenggara. Pulau Rinca juga termasuk dalam kawasan Taman Nasional Komodo yang dikelola oleh Pemerintah Pusat. Pulau Rinca berada di sebelah barat Pulau Flores, yang dipisahkan oleh Selat Molo. Pulau ini juga merupakan bagian dari Situs Warisan Dunia UNESCO. Di pulau ini hidup berbagai jenis binatang seperti komodo, babi liar, kerbau dan burung. Untuk menuju ke pulau ini kita bisa menyewa kapal kecil atau speedboat dari Labuan Bajo.


17 Maret (13 days and 14 islands for the best 15th | Jakarta - Lombok - NTB - NTT - Bali)

Sekitar pukul 8.30 kita sudah tiba di Pulau Rinca1 Yeay siapkan tenaga karena kita bakalan trekking kali ini. Tapi pas baru masuk gerbang langsung ada berita buruk. Kita tadinya mau ambil long trek tapi berhubung baru ada kejadian yang cukup tragis jadi hanya diizinkan ambil yg short. Katanya abis ada korban komodo disana, Yang jadi korban ranger-nya sendiri, ada 2 atau 3 orang gitu kalo ga salah. Kejadiannya ceritanya si ranger 1 lagi dengerin lagu pake headset di dlm ruangan, nah entah gimana itu komodo bisa naik dan masuk keruangan itu, dan si ranger 1 ga denger dong suara jalan si komodo, di serang lah itu komodo, ranger 1 sempet teriak minta tolong, trus temennya dateng eh malah diserang juga. Ngeri sih pas denger cerita gitu. Tapi kata ranger disana, komodo yang nyerang itu udah dipindahin ke pulau lainnya. Itu gimana mindahinnya coba yah hmmmm


Udahan deh cerita seremnya, lanjut ke perjalanan aja. Kita di briefing dulu di pos depan, trus dibagi dua kelompok deh (sedih ga sekelompok sm Mike hahahahahha gara2 salah ambil strategi). Disana kita dikasih tongkat gitu, buat jaga2 kalo dikejar komodo. Pokoknya saya pas jalan ga mau jauh dari rangernya dah, kalo udah jalan menuju hutan2nya gitu, agak saru itu komodo ada dimana. 

(peta jalur Loh Buaya)

(ini fosil kerbau bekas makanan para komodo)

(baby komodo)


(lagi mau berantem buat rebutan wilayah, yang satu kaki komodonya patah udah dari lama, tapi udah terbiasa)

Trekking kali ini sih emang ga seperti pas di Gili Laba yang jalurnya batuan tinggi gitu, yang ini lebih landai. Tapi tetep aja berjuang susah payah buat sampai di bukitnya hehehe, padahal ini baru short gimana yang long coba. Pas sampai di puncak bukit emang indah banget dan panas banget deh tapi kagum deh liat pemandangannya pasti. Biru laut dikelilingi gugusan pulau lainnya, pemandangan bukit-bukit, keren banget asliiiiiiii..... Oh iya disaranin kalo kesini bawa topi yah, panasnya super banget dan pas dibukit sangat jarang ada pohon buat neduh.

(gerbang menuju jalur pendakian)

(kebayang kan panasnya gimana ituuuuu)

(rombongan sayaaaa)

(landscape dari bukit Loh buaya)


(geng indonesia)

(hamparan laut dari bukit)

Pas diatas, iseng nanya sama rangernya, "Pak komodonya mana, dari tadi saya ga liat ada komodo di bukitnya?" dan si ranger jawaaaaabb "Iya, komodo dibawah mba. Karena di sini terlalu panas, mereka lebih suka adem". Wah ini ga tau bercanda apa gimana tapi ya ngeselin banget jawabannya hahahahhahaha. Kirain dibukitnya itu komodo pada berjejer banyak atau gimana, ternyata pada ngadem dihutan bawah hmmmm. Gpp deh, tapi bisa dapat pemandangan indah disini jadinya, ga rugi juga mendaki.

Nah jalanan menuju balik ke pos awal itu bener-bener ga ada pohon sama sekali, cuma rumput-rumput sama batu-batu aja, dan pas tiba-tiba ngeliat ada satu pohon ya walaupun ga gede-gede amat, langsung buru-buru menuju kesana buat neduh, rebutan dikit wajar lah ya. Itu muka para bule udah mateng kaya udang semua hehehe. Disana ceritanya saya sok-sok mau ambil foto pemandangan padahal mah mau neduh sm istirahat aja.

Sampainya dibawah, kita ga langsung menuju kapal tapi istirahat dulu di tempat semacam kantinnya gitu. Tempatnya bagus, bersih dan terawat. Mirip sama yang di Pulau Komodo gitu deh. Nah si Qori ceritanya mau buang air kecil kan yah, dia nanya dimana toiletnya dan ternyata harus dianterin gitu kalo mau ke toilet. Karena rangernya bilang pernah ada kejadian juga, turis tiba-tiba ke toilet sendiri terus pas udah selesai mau buka pintu toiletnya, komodo udah ada di depan pintu dan nyerang itu turis. Serem juga sih kalo gitu ceritanya mah.

(minuman paling segar pada saat itu)

Ya intinya, kalo kita ngikutin aturan yang ada dan ga sok berani atau nekat, pasti ga bakal kenapa-kenapa kok. Ikutin apa kata ranger kita disana aja yang udah pada ahli okaayy!

Selanjutnya kita menuju ke Pulau Kelor...
































You May Also Like

0 comments